Joyfull

aprian - September 29th, 2007

Ke Citoz ya pak“.

Mau lewat tol?”.

Gak usah deh mas, jam segini lancar kok“.

Supir taxi bluebird ini menyapaku ramah. Selain mobil yang bersih dan relatif baru, yang aku sukai dari si burung biru ini adalah supirnya yang ramah dan senang bercerita.

Ramai mas hari ini?”

Ya begitulah pak. Namanya orang cari rejeki“.

Pertanyaan pembuka itu selalu kuajukan kalau aku menumpang taxi. Menyenangkan untuk berbincang-bincang dengan mereka. Banyak hal yang bisa dilihat dan digali. Dan sering tanya jawab basa basigini berubah menjadi ajang curhat. Ada yang curhat tentang kondisi di kampung halamannya, ada yang curhat tentang keluarganya, ada curhat tentang ideologi politis mereka, bahkan ada yang menangis curhat bagaimana anak perempuannya menikah tanpa memberi kabar padanya.

Aku tak bermaksud untuk mengorek-orek kehidupan orang lain ataupun untuk mau tahu urusan orang lain. Aku hanya ingin mendengar cerita mereka, melihat dunia dari sudut pandang orang lain dan terkadang aku hanya ingin membunuh waktu selama jam perjalanan.

Terima kasih aku telah diberi “jendela-jendela” untuk melihat dunia dan hidup dari sudut pandang yang beragam.

Joyful..

***

Terima kasih pak” sambil ku angsurkan uang 20-ribuan padanya. Dia tersenyum dan mengucapkan terima kasih.

Masih kurang 5 menit dari jam perjanjian. Aku berdiri di lobby sambil menunggu dan melihat-lihat. Salah satu kegemaranku adalah melihat keramaian, melihat orang melakukan aktifitas.

Mall ini adalah salah satu mall yang ramai. Siang dan malam sama ramainya. Siang banyak pegawai kantor atau bos-bos yang makan siang ataupun mengadakan meeting disini. Entah meeting atau meeting.

Ibu-ibu mengandeng anaknya, abg-abg putri yang lucu dan imut banyak bersliweran di sini. Malamnya juga begitu, ramai. Apalagi malam-minggu, sepertinya semua orang jakarta selatan makan malam disini. Tapi enaknya, “pemandangan”-nya indah. Setidaknya menunggu bukanlah hal yang membosankan jadinya.

Joyful

***

Mobil escudo ungu itu masih terjebak macet di pintu masuk mall ini. Menunggu giliran untuk masuk dan melewati lobby. Pengemudinya gadis muda cantik. Berbaju pink dengan cardigan pink yang lebih lembut. Rambutnya dibiarkan tergerai. Wajahnya sedikit cemberut, mungkin kesal menunggu antrian hanya untuk masuk ke mall ini.

Aku tersenyum melihatnya. Sebenarnya semua orang juga tampak cemberut untuk menunggu. Macet, hanya karena banyak mobil yang menaikkan dan menurunkan penumpang di lobby yang tak begitu besar ini. Rasanya orang-orang Jakarta ini perlu diberi bekal kesabaran lebih banyak lagi.

Jalur mulai sedikit bebas, mobil escudo itu makin mendekat ke lobby.

Aku berlari mendekati mobil itu, membuka pintu dan duduk di sebelah gadis itu.

Dah lama?” tanyanya.

Lumayan“. jawabku sambil tersenyum.

Siang yang panas dalam mobil ber-AC bersama gadis yang cantik.

Joyfull….

23 Kata