dan pemenangnya adalah ?…..

aprian - April 15th, 2004

Udah 10 hari berlalu sejak tanggal pencoblosan 5 april 2004 lalu. Hasil klasemen sementara udah bisa dilihat di tnp.kpu.go.id dan detik.com. Kalopun data IT hanya jadi rujukan bukan jadi data yang sah, tapi setidaknya dari sana kita tahu perkembangan suara dari masing-masing TPS seluruh Indonesia.

Gue mo cerita disini, bukan sebagai seorang pengamat politik… *yaelah siapa sehh gue*. Gue cuma pengen cerita aja, sudut pandang dari seorang rakyat yang bingung sama semua ini. “Ini beneran gak seh ?“.

Dari hasil tabulasi suara sementara, perolehan dari partai PDIP dan GOLKAR jauh meninggalkan lawan-lawan politiknya. Untuk sementara kedua partai menguasai masing-masing hampir 20% suara. Yang kalau dijumlah hampir sama dengan 40% suara dari seluruh pemilih… *data KPU sementara ya pertanggal 15 April 2004*

Apa artinya ?

Mungkin kayakna kita perlu inget-inget dulu kehidupan 32 tahun dibawah kepemimpinan “The Smiling General” Soeharto plus 5 tahun kepemimpinan Megawati. Gue gak bakal ikut-ikutan menghujat, memuji ataupun caci maki dan sumpah serapah. Nyape-nyapein aja. Toh kalian juga udah pada tahu kan ?.

Nginget-nginget selama 32 tahun mungkin terlalu lama ya. Coba inget yang 5 tahun belakangan ini aja. Sekolah yang dulu katanya akan gratis, sekarang jadi mahalnya najubilah dah. Adek gue mau masuk ITB harus bayar sekitar 7 jutaan. Damn…ITB gitu lho ?. Efeknya, gue ma ortu harus pontang-panting cari duit biar adek gue bisa kuliah. Untung bisa masuk…..*gue jadi gak punya duit :((*.

Gue jadi mikir-mikir, apa hanya orang-orang yang punya duit yang punya kesempatan untuk menikmati fasilitas pendidikan yang baik ?. Itu baru ITB, coba check juga UI dan UGM yang notabene kampus yang bagus. Mereka jg sama saja. Itu kampus lho, coba telusuri SMA, SMP ampe SD. Mo masuk SMA, SMP ato SD yang bagus, musti bayar mahal man…Ada duit ada barang kata para pedagang…

Itu baru sistem pendidikan. Bagaimana dengan sistem hukum ?. Apa kasus-kasus mega korupsi udah berhasil diusut tuntas ?. Apa 30 M melayang gitu aja hilang tanpa ada orang yang tanggung jawab ?. Apa koruptor-koruptor BNI tetap hidup senang di luar negeri ?. Dan ironinya, seorang maling ayam mati digebuk massa.

Yang lainnya ?.. Ekonomi ?.. tahu sendirilah. Internet mahal, pulsa telepon naik, beras mahal, BBM mahal…apa lagi ?. Sebutin deh. Kayaknya semua barang harganya naik.

…kemudian datang Pemilu.

Orang bilang pemilu adalah kesempatan untuk memilih. Memilih masa depan kita sendiri. Memilih orang-orang yang akan mewakili aspirasi dan keinginan kita sebagai rakyat. Dan di sisi lain memilih orang-orang yang akan memerintah kita.

Lucu juga ya, kita memilih orang yang akan memerintah kita …. :D

Partai-partai muncul. Janji-janji ditaburkan. Dari hasil seleksi, ada 24 partai yang berhak mengikuti pemilu 2004 ini. Gue cukup berharap sama partai-partai yang baru ini, semoga mereka membawa perubahan.

Beberapa kali gue ngikutin kampanye, plus informasi temen plus baca dari media, partai -partai ini sama aja. Kampanye yang harusnya jadi ajang untuk memaparkan perubahan-perubahan atau janji-janji cuma jadi ajang pesta dangdut. Gak ada dangdut, kampanye bubar

Sedih ya ?… cuma segitu pendidikan politik kita.

Trusnya lagi, coba bayangin, ada 24 partai. Dan pas kampanye semua bilang bakal berantas korupsi, bakal bikin hidup rakyat sejahtera, bakal bikin perubahan yang lebih baik. Pokoknya manis madu banget deh. Dari partai baru ampe partai lama ngomongnya sama. Yang gue bingung seh, yang partai lama. Lha kan udah dikasih kesempatan berkuasa…mana buktinya ?.

….kemudian datang saatnya mencoblos.

Gue berharap ada perubahan akan suara. Partai-partai lama yang telah gagal memerintah gak bakal dipilih lagi karena katanya sekarang rakyat udah pinter.

Tetapi oh tetapi.. kalo ngeliat perolehan suaranya, 5 partai lama itu menguasai hampir 60% suara. Dan ironisnya, GOLKAR dan PDIP menguasai hampir 40% suara. Ini gue yang gak ngerti.

Kita lihat lingkup yang lebih kecil. Kita lihat aja di Aceh. Daerah yang dari dulu sejak jaman Soeharto dengan DOM sampai Megawai dengan status daerah Darurat Militer selalu kisruh. PDIP dapet suara 5%-an, GOLKAR 13%, Partai Demokrat 6%-an. Yang menguasai lainnya disana PKS (11%), PAN (13%) dan PPP (14%).

Apa artinya ?. PDIP, GOLKAR, PAN, PPP adalah partai lama yang berkuasa yang menentukan hingga Aceh menjadi berstatus darurat militer. GOLKAR sendiri..ya kalian tahu lah ?. Dari jaman DOM ampe sekarang jg tetep ikutan kan ?. Partai Demokrat ?, jangan lupa ini adalah partai yang dibelakangnya ada orang-orang TNI-nya. Dan TNI adalah orang-orang yang bertugas menjalankan DOM dan Darurat Militer itu sendiri. Dapetkan benang merahnya ?

Apa yang salah dengan kita ?. Apa kita begitu pemaaf dan pelupa ?. Atau kita segitu cueknya ?. Kita diberi kesempatan untuk memilih masa depan kita, memilih sesuai dengan nurani, sesuai dengan akal sehat, tapi kok gini… ?

Ok, sekarang ribut-ribut dengan kecurangan dan macem-macem. Kalopun ada perubahan, tidak akan sebegitu signifikan. Kecuali yang curang, partainya langsung didiskualifikasi. Nah baru deh perubahannya tajem.

Gue bingung ngeliatnya. Apa yang salah sama bangsa ini ?. Bingung jg mo komentar apaan.Nganalisa juga gak bisa karena gue gak punya latar belakang pendidikan psikologi massa.

Yang tersisa cuma pertanyaan……..

Apa kita semua ini bodoh ? atau kita orang-orang yang amat sangat pemaaf dan pelupa ?.

p.s :
yang pasti gue bodoh, ngetik ini panjang-panjang..heueuheueuueu. Eh plus gue gak ikutan nyoblos.. :D

23 Kata untuk “dan pemenangnya adalah ?…..”

  1. sLesTa berkata:

    wah good topic nih pri. tumben lagi rada serius *eh lo emang suka serius ya.. kan jaim ya pri! hahaha*. gue juga bingung ngeliat brita, kok yang menang golkar? kok bisa²nya? pelupa, pemaaf? hmm.. gue rasa engga. tapi bangsa kita itu masih bisa dibodohi. jiwanya masih jiwa jaman belanda. yang penting gue seneng, biarin deh yang laen. kalo semua mikir gitu, gimana mau majunya? di jaman belanda dulu, yang bikin indonesia jadi dibodoh2in kan karena orang² indonesia juga yang menjual negara sendiri demi kepuasan pribadi (baca: rumah gede walopun ngerampok bangsa sendiri), ternyata moral kayak begini susah diilanginnya. yah emang namanya manusia.. tapi kenapa di indonesia sebegitu ketaranya? apakah urat malu kita sudah putus?

  2. tante bawang berkata:

    aduh apri! tante jadi makin vertigo baca postingannya! :) tapi saya juga bertanya-tanya pertanyaan yang sama. saya pikir bangsa ini bukan bangsa yang pemaaf dan pelupa, tapi mungkin lebih tepat dikatakan bangsa yang pasrah. terbukti dengan 300 tahun tenang2 saja dijajah belanda, dan 32 tahun tenang2 saja dimanipulasi sama yang punya peternakan Tapos. membaca polanya, kali baru setelah 2 digit tahun yang akan datang keadaan berubah kali ya?! entahlah.. kok saya juga pasrah.. :P mungkin karena saya orang jawa, dan mayoritas penduduk indonesia juga orang jawa….hahaaaa….

  3. GReTaN berkata:

    DUDULZ!!heheheheh

  4. diKi berkata:

    JJHJBMTM
    *)janji janji hanya janji, bulan madu tinggal mimpi

  5. ita berkata:

    jangan janji jangan janji.. tak kau tepati… jangan janji jangan janji sori sori… *nyanyi lagunya project pop*

    sama pri… gue juga bingung. aneh bin jabrik lah semuanya.

  6. angga! berkata:

    wah beda euy kalo udah jadi “caleg”..
    omongan-nya berat ehuehue. =P~

  7. ida berkata:

    pri..gw serius banget baca postinganmu kali ini…huehuehue…sampe mata melotot ke monitor…aku dari dulu gak percaya sama yg namanya partai kayaknya boong semua deh,tapi gak tau kalo partai loe..hihihi

  8. atta berkata:

    udah gitu pake usulan pemilu diulang. ck ck ck… kaya’nya gak bakal kelar2 nih urusan negara

  9. gondez berkata:

    hahahaha ga nyoblos kok ngaku .. bilangin boss ah :D

  10. bryan berkata:

    Bung Apri, anda bingung karena mungkin anda tidak pernah mendengar atau membaca… (maaf, gw lupa sumbernya) : rakyat Indonesia adalah rakyat yang senang disiksa. entah sebagian besar, entah minoritas aja. entah benar atau tidak. tapi coba dengar salah satu lagu lama Melly Goeslow. Lupa judulnya (gw lupa mulu yeh!? heheh), kalo ga salah Sadomac…. or sumthin like that. Analisa ini berdasar isi wawancara Melly ma gw… lewat mimpi! Eh ga dink. Pernah ketemu aja.

  11. snydez berkata:

    weueuhue. salahin yang nyoblos prix :D
    good 4 u not nyobloz :P

  12. an berkata:

    wah ! sekian lama gue gak ngeblog tiba2 ada blog yg pas banget ama gue gini. bagus pri bagus… serasa baca tulisan gue sendiri… tapi yg ini jauh lebih bagus.. :)

    pendapat gue ya… samalah sama pengamat politik. inget bahwa pemilih kita yg modern itu adanya di kota. sedangkan di daerah, rata2 kan pemilih tradisionil… dalam artian setiap pemilu itu yg terpikir sama mereka adalah nyoblos banteng, beringin atau ka’bah. itulah kenapa partai2 lama ini beruntung, krn sekian lama punya kesempatan untuk menanamkan image dan membangun struktur. PPP aja masih bisa masuk 5/6 besar. pdhal ada berapa banyak sih partai islam baru ? kok suaranya masih cukup signifikan ?

    lucu, kalo gue liat partai2 kecil pd mengeluh suaranya kecil tp dia sendiri gak ngeliat usaha apa sih yg udah mereka bikin buat masyarakat. ada partai yg terang2an bilang kerja bakti yg diadakan partai lain itu usaha “merayu” rakyat. nah, dia sendiri apa “turun” ke rakyat ? kok bisanya cuman nongol di TV, radio, bikin seminar ? rakyat *di daerah* itu gak nonton TV kalo bukan sepakbola atau sinetron. yg dateng seminar tuh siapa sih, mahasiswa aja mikir2 *apalagi yg ngekost*. makanya gue rasa kampanye kayak ngebagiin bubuk abate *meskipun ada logo partainya* buat masyarakat itu kampanye efektif. toh masyarakat juga dapet manfaatnya kan ? apa salah kita milih org yg kita liat aksi NYATAnya membantu kita drpd org yg cuman nongol di TV dengan janji2 doang ?

    di sisi lain gue juga maklum, emang agak gak fair krn partai besar duitnya banyak2, apalagi sejak 1970 punya kesempatan membangun struktur. tp yg namanya partai emang harus kerja keras. masih untung kalo partai lu punya basis massa kayak PKB atau PAN. satu partai yg bikin salut gue, PKS. ini partai bekerja keras, dan pak Nur Wahid tuh beruntung jadi ketuanya krn dia punya partai yg kerja keras membangun jaringan dan massa. nah kalo liat ini lagi kan sebenernya kita mikir aja. sebenernya partai2 kecil ini kalo dia kerja keras gue yakin bisa kayak PKS, meskipun PKS cuman populer di kota tp hasilnya dia masuk 5 besar malah diatas PAN.

    makanya, gue gak setuju kalo yg disalahin rakyat. karena rakyat kita bego, rakyat kita pemaaf, dll. rakyat kita memilih itu niatnya mau kemakmuran, gak ada yg memilih untuk menderita. kalo emang ada partai yg mau bikin perubahan, dia harus kerja keras. gue rasa kalo yg dianggap curang itu suaranya dikurangi juga gak ngaruh. 20 persen paling2 cuman kurang 2 – 3 persen. nah partai yg lain2 itu mau dapet 3 persen aja ngos2an kok :P. kalo didiskualifikasi, apa lu mau digebukin sama setidaknya 15 persen pemilih yg bener2 memilih partai ini, yg juga mengharapkan perubahan tapi menitipkan aspirasinya pada partai yg lama krn ada keyakinan baru atau masih punya keyakinan, karena pak kepala desa toh org Golkar tapi suka kerja bakti dan ikutan ronda, ketua RWnya org PDIP tapi kalo ngurus KTP gak pernah minta duit dan suka nongkrong bareng di warung indomie. masyarakat gak akan begitu mikirin kasus korupsi 70 miliar yg dilakukan kader partai A krn caleg partai A tahun ini pernah nganterin istrinya yg lagi bengek ke rumah sakit dan nalangin dulu duit buat beli obatnya.

    waduh, jadi ngeblog nih gue.. huhuhu :P

  13. crey berkata:

    namanya juga politik pri.. bingung jadinya.. tambah bingung karna bis nonton 24 hehehehe.. oia, suka nonton 24 tak? ceritanya juga ga jauh” ama dirty-politic-game.. tapi gua suka soalnya jadi mikir hehehe.. duh tambah bingung.. hehehehehe

  14. sLesTa berkata:

    an mendingan elo ngeblog aja daripada nimpa blog orang.. huhuhuuuu… tapi ah.. gpp deh.. apri inih..!! hahah

  15. ikez berkata:

    nyoblos yang di belakang kantor itu kan pri? hheheeehehe….

  16. gre berkata:

    saya juga bodoh prih mau-maunya baca tulisanmu sampe tamat.. :)

    *kalo nggak bodoh, bangsa kita sudah maju kali yah..*

  17. siluka berkata:

    sebenernya antara bodoh dan pelupa itu kalo di jalan kereta sejajaran, jadi berbanding lurus. kadang kita tenggelam sama keadaan yang “tidak bisa diapa2in lagi” “jalanin aja ntar juga bener”
    padahal… apri udah ngasi conto untuk sesuatu itu. tidak nyoblos…adalah hak.
    menjadi oposisi pemerintahan yang sdg berjalan = hak. dan membuat negara ini maju adalah impian para pendiri. sementara kita ongkang2 kaki didepan monitor? saya bukan nasionalis, pun partisan. cuma apa ya…omongan apri diatas kayak ngedengerin lagunya crowded house – dont dream it’s over.
    kalo saya, lebih setuju sama lenny kravitz – it’s ain’t over till it’s over.
    ke roma aja ada banyak jalan….
    masa bikin negara maju aja gak bisa?

    cheers
    stay true! be you!

    *mampus commentnya ngehang2 dah lu pri*

  18. matz berkata:

    hay siluka, kemana aja ? kpn main bal lagi hehe

    hay an, kemana aja jg ? sukses video klip na ? hehe

    bye apri :D

  19. an berkata:

    gue curiga liat agenda si slesta. ada wacana apa dibalik ini ? kenapa sih selalu nyuruh gue ngeblog. apa menyampaikan pendapat harus selalu lewat blog ? gue gak ngeblog karena berusaha supaya lebih humanis, tidak melulu ongkang2 kaki di depan monitor, tp bikin sesuatu apa kek yg lebih berarti… syukur2 sekalian bikin negara ini maju. kalo mau nungguin partai sih… kapan majunya.

    hey matz. kemana aja ? abis nyulik ikez membintangi video klip gua nih. alhamdulillah semua lancar. ini gue baru balik… cape euy… :)

    buat apri, kayaknya lu perlu sediain tagboard khusus buat gua.. hahaha… knp banyak yg nanyain gue disini sih.. :P

  20. sLesTa berkata:

    emang ngeblog berarti ungkang2 kaki di depan monitor? elo mungkin gitu.. gue mah enggak.. enak aja nuduh lo.. besides, emangnya gak bisa bikin sesuatu yang berarti dari blog? jangan sempit dong dunia nyaaa… hihi.. *peace an!*

  21. an berkata:

    lu kok jadi sensi sih ? pms ?

    gue gak nuduh elu atau semua yg ngeblog itu ongkang2 kaki di depan monitor. gue sambil ngeblog emang ongkang2 kaki, minum teh botol, kadang2 sakit perut. tapi bukan berarti elu dan semuanya juga begitu. nah gue, ngerasa ini gak humanis lagi. apa gue bisa bikin video klip hanya dengan ngetik kata2 di blog gue ? nggak ! gue mesti jalan, ngumpulin model, nyari distro yg mau minjemin kostum, nyari kamera kesana sini. gue tipikal org yg berusaha mewujudkan apa yg gue pikirin, melakukan apa yg gue bisa secara “real”. gue org yg seneng berkarya. dan blog itu cuman se’emprit’ dr yg bisa gue lakukan. sayang potensi gue kalo cuman ngandelin blog doang :P

    pemikirannya yg agak lebar dong. umur masih muda, sayang disia2kan… huhuhu… *cium sayang buat shinta, muach !*

  22. sLesTa berkata:

    kalo mau berkarya sih wajar2 aja an.. bukan berarti elo mesti ngeberhentiin satu hal karena mau ngerjain yang laen. siapa tuh yang pemikirannya ga lebar? for me, don’t limit yourself just in one thing.. just because you’re blogging bukan berarti ga bisa berkarya di tempat laen.. dunia emang bukan hanya buat nge-blog, tapi bukan berarti ga bisa ngapa2in hanya karena nge-blog.. lagian kenapa mesti ngandelin blog? i never said that.. ini kenapa jadi ngomongin gini sih.. kalo brenti ya brenti aja.. kenapa jadi sensi kalo ditanya kenapa berenti blog?

  23. SULTON FANANI berkata:

    Kite udah kebanyakan partai.
    Metode eliminasi partai yang kite pake cuma satu semate wayang, ye’itu electoral treshold bagi yang kurang suare, Ini kan ibarat ngeliat pake MATA’ SATU.
    Demokrasi di Republik ini harus disempurnakan dong, Jangan kalah ame si Kerajaan Thailand.
    Harus ade dong variabel lain metode eliminasi partai, ye’itu:
    KECURANGAN PEMILU ADALAH PERSEKONGKOLAN MASSAL, jadi PARTAInye yang harus BUBAR.

Leave a Reply