langkah sepi……

aprian - September 18th, 2003

Pernah gak sih tiba-tiba kehilangan mood ?…

Pernah gak sih bete gak jelas ?…

Pernah gak sih kangen tapi gak tahu kangen ma siapa ?…

Pernah gak sih ngerasain kesepian yang sangat ditengah keramaian teman-teman menemanimu ?…

Dua hari yang lalu aku merasakan itu. Bingung dan gak tahu musti bagaimana. Akhirnya kuputuskan untuk keluar. Mungkin udara segar bandung bisa mengeluarkan racun-racun dikepalaku dan juga menghilangkan keanehan-keanehanku hari itu.

Kukenakan sepatu kets dan tas biruku. Didalamnya tersimpan sweater dan kameraku. Aku pikir mungkin nanti malam bandung akan dingin dan kameraku bisa kugunakan memotret sesuatu yang menarik. Gadis-gadis bandung mungkin ?….

Kuberhentikan angkot riung bandung-dago. Tujuan pertamaku adalah BIP. Bukan apa-apa, karena arah ke BSM macet. Dan aku sedang tidak mood untuk bersabar-sabar ria ditengah macetnya pasar kordon.

BIP

Seperti biasa, ramai dipenuhi orang-orang yang berbelanja, sekedar lewat, cuci mata, pacaran atau sekedar melewatkan waktu seperti aku. Aku berjalan ke Toko Buku Gunung Agung. Tadinya aku hendak menonton, tapi aku memutuskan untuk melihat-lihat buku terlebih dahulu.

Banyak orang yang membaca buku dan majalah. Tak banyak yang kulihat antri di kasir untuk membayar. Jadi bisa sedikit kupastikan kalo mereka ingin membaca gratis. Sama juga sepertiku nantinya. Aku mulai ikut berkerumun di tempat majalah. Memilih-milih majalah yang sudah terbuka sampul plastiknya. Sekedar membaca. Melewatkan paragraf demi paragraf. Tak ada informasi yang penting. Jadi kubiarkan saja otakku tak merekamnya.

Lalu aku teringat tentang buku Psikologi Agama: Sebuah Pengantar karangan Jalaluddin Rakhmat. Tadi aku sempat membaca reviewnya disebuah koran. Kupikir buku yang menarik. Jadi aku mulai mencari-cari, dari rak psikologi, agama, novel sampai tempat buku-buku baru. Tak kutemukan juga. Akupun tak berpikir untuk bertanya ke penjaganya. Jadi aku berhenti mencarinya. Saat di rak novel aku melihat buku michael crichton. “Buku baru rupanya” dalam hatiku. Aku ingin membelinya, tapi rasanya naluri membaca buku-buku novel ini seperti hilang malam ini, padahal dia adalah salah satu pengarang novel favoritku. Kemampuannya menceritakan secara detail tentang teknologi-teknologi tinggi dalam novelnya memukauku. Bahkan teori tentang dunia paralel, mesin waktu bisa dijelaskan secara gamblang dan mendetail. Aku menyukai hal-hal seperti itu.

Aku melihat novel-novel lain, majalah-majalah terbitan luar negeri, buku ekonomi, manajemen dan rak-rak lainnya yang memajang buku. Hanya sekedar melihat.

Sejam disana aku memutuskan untuk pergi. Iseng aku naik keatas melihat film yang diputar di 21. “Ah telat, kalau tadi langsung nonton seh sempet masuk” pikirku. Saat itu pukul 18.30 dan film diputar pukul 18.00. League of Extraordinary Gentlemen rasanya bukan film yg jelek untuk ditonton disaat mood yang tak jelas ini.

Akhirnya kuputuskan untuk ke Gramedia. Seberang jalan BIP.

Gramedia

Disinipun sama. Aku hanya berputar-putar, melihat-lihat, membaca halaman belakangan buku-buku, membaca sepintas lalu. Disini aku ingin membeli sesuatu tapi entah apa. Belum ada buku yang cocok. Lama berputar-putar. Tak sengaja kulihat buku Mahabrata karangan S. Pendit. Kuambil dan kubaca halaman belakangnya. Dan aku memutuskan untuk membelinya. Kalau ditanya kenapa ?, aku juga tak tahu. Yang jelas aku ingin membelinya.

Aku masih berputar-putar saja, melihat-lihat lagi. Dari satu rak ke rak yang lain. Menelusuri, mencari sesuatu. Akupun juga tak tahu apa yang kucari. Tapi aku merasa aku masih butuh satu buku lagi. Buku kahlil gibran bertebaran. Tapi itu tak mengguggahku. Tak ada hasrat untuk membacanya bahkan membelinya. Naluri sentimentilku sedang mati. Kemudian aku melihat buku Mahadewa Mahadewi. Cover depannya menarik. Dan saat aku membaca sampul belakangnya, naluriku berkata “Ini harus dibeli”.

Aku sendiri tak tahu kenapa memilih kedua buku itu. Hanya mengambil begitu saja. Merasakan kecocokan ketika tanganku menyentuh buku itu pertama kali, ketika paragraf-paragraf pertama sekilas dibaca. Aku membeli dan membaca buku berdasarkan naluri saja.

Setelah kubayar, aku keluar dari gramedia. Melanjutkan perjalanan panjangku. BIP – Simpang Dago……

NB (Ne Buin) :
Lagi males ngetik, males mikir, males nginget-nginget. Besok balik ke Jakarta. Lima hari kemarin waktu yang indah buat bersenang-senang bersama teman, sahabat dan orang-orang yang dekat dihati. Bulan depan baru bisa balik bandung lagi.

26 Kata untuk “langkah sepi……”

  1. raitter berkata:

    if u feel to type, but dunno what to type…

    if u feel alone in middle of crowd…

    all i can do is just stare away to the crowd… lookin the way they doing things, in some other way it has it own pleasurement ;)

    ah i might talkin bs so i stop it here.

  2. arb3i berkata:

    pernahhhhhhhhhhhhhh :)

    btw, ‘pri, ntar kalo mampir gramedia lagi, tulung liatin buku ‘dancing on the valentine’ dongs… lagi nyari2 banget nih :(

    buku gue dipinjem orang trus ga dibalik2in, trus ilang!! :((( sebelllll

  3. hiddenhate berkata:

    Pernah gak sih tiba-tiba kehilangan mood ?…

    –> pernaaah !

    Pernah gak sih bete gak jelas ?…

    –> pernaaah jugaaa !

    Pernah gak sih kangen tapi gak tahu kangen ma siapa ?…

    –> pernah kali ya ? gak inget .. gak penting .. hehehe ..

    Pernah gak sih ngerasain kesepian yang sangat ditengah keramaian teman-teman menemanimu ?…

    –> dulu pernah sekarang gak lagi ..

    hehehe ..

  4. ratna berkata:

    hidup bete!!! bego banget deh aku, wawancara satu jam gak kerekam dgn baik, gara2 belom benerin modenya!!! s**t, aduh!!! sambil merutuk diri dalam hati!!! mana Deadline lagi. :(

  5. darilangit berkata:

    untuk 4 pertanyaan di atas .. jawabannya .. PERNAH!! ini juga lagi ..

    hehehe..

  6. setan berkata:

    dalam perjalanan hidupku, seperti itulah aku pri. setiap detik kurasakan apa yg kau rasakan sekarang. cieee…

  7. an berkata:

    ah, apri kuya.. gue kan juga ke gunung agung waktu itu… buset !

    anyway, mahadewa mahadewi keren pri. ga salah pilihan lu. udah gitu pengarangnya cewe, lucu gitu pake behel.. eheheh.. jd inget siapa ya pake behel ? ;P

  8. gre berkata:

    biasanya sih saya ngerasa gitu kalo lagi nggak punya duit pri.. :D

  9. matz berkata:

    pernah pri,dan itu membuat kuh berpanas sesak .. hiks :(

  10. agouz berkata:

    “Pernah gak sih kangen tapi gak tahu kangen ma siapa ?…”

    itu tandanya lagi butuh cinta! ato kekurangan cinta huehuahhhaha…

    well, kalo gitu gw kasih obat generik aja yah… diminum 3x sehari setelah bercinta(terserah sama sapa ato apa)

    ingat! jangan sering keluar malam
    perbanyak konsumsi buku2 James Redfield;
    Celestine Prophecy, The Tenth Insight, dan Secret of Shambhala

    semoga lekas sembuh

  11. johan berkata:

    wah .. mestinya dalam keadaan macam ini .. beli buku karanganku .. “Tujuh cara menghilangkan ke-BT-an”, :))

  12. dikiwinky berkata:

    wah? bulan depan? lama bener… padahal khan minggu depan gue mo pinjem duit ama lo pri? ^_^

  13. ida berkata:

    minjam bukunya pri…he he he

  14. nasgorkam berkata:

    kek gw sekarang ? bingung komen apaan

  15. mya berkata:

    ngejawab kalimat di awal postingan.. SERING!! Hehehe pri nulis2 Bdg ih jadi makin kangen.. huhuhuhu. Salam yak buat Jkt

  16. bryan berkata:

    wah, lama ga ku tengok, makin canggih saza gaya tulizan kau ini, ucok! :)) kapan kapan kita bikin CAT yuk! cerita asal tembak… lah :D

  17. nien berkata:

    pernah… ‘n dunno what to do… dan rasanya pengin pergi aja dari temepet itu…

  18. aprian berkata:

    shenny: ya, tar dicariin ya. Sapa yg ngaran shen ?

    iqbal: gue jg pernah…eh :D

    ratna: hu hu hu…mbak wartawan ya ?

    kodja: hualah…lagi mengalami jg to ?

    setan: ah si ibu….;)

    an: yah gue beli karena pengarangnya lucu an..heuheeue. Tapi bingung euy ceritanya, musti baca ulang lagi nih.

    mas gre: mungkin efek itu jg mas. Lagi bokek dan banyak yg dipengenin

    matz: berpanas sesak apa matz ?

    agouz: doh buku2 berat…lagi males mikir ni mas… :)

    johan: emm..dmana beli buku gitu ?..mang ada ya pak ?

    diki: hu hu hu…lagi tak ada dik. Musti cari duit recehan lagi niy..:(

    ida: ke bandung aja da.. :)

    doddy: gue jg bingung balas komennya dod… :D

    teh mya: pulang pulang pulang !!…biar ada yg bisa saya mintain oleh2 teh… :)

    bryan: ahhh susah deh ma penulis css gini..:))

    nien: hayuu pergi..ke mars yuk ?…

  19. Morningdew berkata:

    Pernah, Pri. Sering malah.

  20. achmadbiz berkata:

    huhuhuhu …. ilang dompet gw

  21. aprian berkata:

    mbak dew: sekarang ngerasain gak ?… ;)

    ayah: ilang dmana dan kapan yah ?…duh turut bersedih jg.

  22. MaRiPoSa berkata:

    wah… kalo lagi be te mah emang paling pas tuh ngudek toko buku… suka kebeli buku yang ok2 :)

  23. shandyta berkata:

    BT sih gw tiap hari:| (hehehe… kadang seeh…). gw pernah merasa kesepian ditengah keramaian temen-temen gw. dan itu rasanya sakit banget buat gue. so, ada yang bisa bantu cara buat ngilangin BT?????

  24. brian berkata:

    ucapan
    KLO LG Bt cari dengeri musik aja,…
    renungin aja apa yg d BT’in,….
    nangug bosen,….
    ntar juga ilang sendiri…

  25. shandyta berkata:

    eh… kok kayaknya website ini nggak terkenal yah? ah… mau aku bikin terkenal ah…

  26. Rahma berkata:

    Pernah gak sih tiba-tiba kehilangan mood ?…
    Pernah gak sih bete gak jelas ?…
    Pernah gak sih kangen tapi gak tahu kangen ma siapa?…
    Pernah gak sih ngerasain kesepian yang sangat ditengah keramaian teman-teman menemanimu?
    Semua Pertanyaan itu,pernah aku alami waktu dulu, dan sekarang aku temui jawabannya, masih tetap bt

Leave a Reply